27 | Maunya Ngedate!

497 119 27
                                    

"Udah pada siap kan? Yuk berangkat!" seru Heeseung pas ngeliat kalo Jaerin sama temen-teemnnya yang lain udah keluar dari kosan.

Bentar, loading dulu.

"Ceritanya ini mau ngajak pergi ke sekolah bareng?" tanya Yeseul.

"Ya iya atuh, emangnya gak liat? Ngapain lagi coba kalo kita masih di sini?"

"T-tapi kan..."

"Aduh kakak-kakak yang cantik. Gak usah so gugup gitu deh. Gue tau kalian terpesona sama kita-kita kan? Ya udah sih, tinggal iyain aja. Kapan lagi coba di ajak pergi bareng sama cogan." ucap Jungwon tersenyum menggoda sambil naik turunin kedua alisnya.

"Pede lo ngomong gitu!!" seru Jiseo. "Tapi emang iya sih." lanjutnya yang langsung membuat semua orang disana tertawa.

"Ya udah, yuk berangkat, udah siang nanti telat. Nih tangkep!" ucap Jay sambil ngelemparin helm pada Jiseo dan dengan sigap Jiseo pun menangkapnya.

Maka, ke empat cewek itu langsung menghampiri mereka. Jiseo naik di motor Jay, Yeseul sama Heeseung, Eunbi sama Jake. Dan Jaerin sama Sunghoon.

Awalnya Jaerin mau ikut sama Jake, tapi udah keduluan sama Eunbi. Baru aja Jaerin mau nyamperin Jungwon, eh tangannya malah di tarik sama Sunghoon. Jadi deh Jaerin berakhir sama Sunghoon. Dan kemungkinan besar, selama perjalanan bakal sepi kaya kuburan. Saling diem-dieman. Gak bakal ada yang ngajak ngobrol. Dan Jaerin gak suka itu. Kenapa harus sama manusia kulkas sih?

Lantas, setelah itu semuanya langsung meninggalkan pekarangan kosan. Berhambur sama kendaraan lain di jalan raya di pagi hari itu.

Di sekolah udah rame. Kedatangan mereka langsung menjadi pusat perhatian semua siswa di sana. Ya iyalah, mereka datang pake motor, mana rombongan lagi. Belum lagi gayanya yang bikin salfok. Langsung deh, rame pada ngomongin.

"Itu mereka anak baru itu kan?"

"Ya ampun ganteng-ganteng banget."

"Asupan pagi hari, liat budjang."

"Tapi kok mereka bareng sama anak Aeri, sih? Mauan banget."

"Ya iyalah, kan Aeri mah peletnya kuat-kuat."

"Duh enak banget ya jadi anak Aeri, selain di istimewain di sekolah, bisa juga di deketin cogan."

"Iya ya, peletnya kuat banget. Bisaan gitu."

"Ya emang mereka kan centil, suka cari muka."

Ya kurang lebih kaya gitu deh berbagai macam omongan dari mereka. Bukan omongan yang baik-baik kok, justru cibiran. Kalo aja gak di tahan sama Yeseul, mungkin Jiseo di situ udah mau maju dan menerkam tuh si mulut lambe turah.

Iya, mereka emang di kenal. Tapi gak di kenal secara baik-baik. Justru yang ada mereka malah di kucilkan, di benci, dan di maki.

"Ya ampun mbak nya, itu mulut licin amat. Di kasih mamalemon berapa bungkus emangnya?" cibir Jungwon.

"Ini masih pagi. Gak bisa siangan dikit ke ngegibahinnya." tambah Sunoo.

Emang dasarnya mental yupi. Di balas gitu aja langsung mingkem, gak berani ngomong lagi, malah kabur gitu aja.

"Lah kabur. Baru aja mau gue ajakin jadi partner gibah di grup gue." lanjut Sunoo yang membuat Heseung, dan lainnya terkekeh mendengar ucapannya barusan.

"Dia bukan temen gue." sambung Ni-ki.

"Udah, mending sekarang pada masuk kelas. Bentar lagi bel masuk." ucap Heeseung pelan. Yang langsung di setujui sama mereka semua.

Kosan Bu Suzy | EnhypenTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang