23 | Baikan?

526 127 51
                                    

Disinilah dia sekarang. Jaerin terduduk di lorong rumah sakit dengan perasaan gelisah. Kedua kakinya gak berhenti bergerak. Kebiasaannya kalo dirinya lagi merasa gak enak.

Sejak kejadian beberapa saat lalu, Jaerin langsung membawa cowok itu-yang ternyata Sunghoon-kerumah sakit. Cukup lama Jaerin nunggu. Udah hampir setengah jam setelah kedatangannya, dokter belum juga keluar dari sana. Membuat perasaan Jaerin makin gelisah.

Jaerin menolehkan pandangannya begitu melihat sebuah pintu kebuka. Rasa syukur dia ucapkan kembali saat yang di tunggu-tunggu akhirnya keluar juga.

Jaerin langsung tersenyum lebar, seraya berjalan menuju dokter yang lagi menatapnya. Dapat di liat jelas, seulas senyuman juga mengembang di wajah sang dokter.

Semoga pertanda baik. Batin Jaerin.

"Dia baik-baik aja kan, dok?" Tanya Jaerin pelan.

"Gak ada yang perlu di kawatirkan, dia baik-baik saja. Dia hanya mengalami luka ringan dan lecet-lecet biasa. Selebihnya tidak ada. Dia juga bisa langsung pulang setelah ini." ucap dokter itu.

Lagi, Jaerin tersenyum lega. "Makasih dok."

"Sama-sama, kalau begitu saya pergi dulu. Banyak pasien yang harus saya urus."

"Ah.. iya dok. Sekali lagi makasih." Jaerin sedikit ngebungkukin badannya, tanda dia sangat berterimakasih sama dokter itu, yang gak tau namanya siapa. Tapi kalo di liat-liat, dokter nya lumayan ganteng juga, masih muda lagi, kira-kira udah punya istri apa belum ya?

Jaerin udah Jaerin, jangan mulai lagi.

Abis di tinggal jadian sama Jaemin, sekarang mau gaet om-om, gitu maksudnya?

Abis di tinggal jadian sama Jaemin, sekarang mau gaet om-om, gitu maksudnya?

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Pedoman Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.

"Maaf ya.." ucap Jaerin hati-hati.

Sunghoon yang lagi jalan tertatih cuma noleh sekilas pada Jaerin. Cowok itu gak ada niatan buat ngomong apapun.

Oke, sudah biasa.

"Gue salah. Gue bakal tanggung jawab semuanya kok." ucap Jaerin lagi. Jaerin gak peduli kalo Sunghoon ngedengerin dia apa engga, "Dan motor lo, gue bakal benerin itu."

Jujur, Jaerin gak tau apa yang di ucapinnya ini bener apa salah. Sebenernya Jaerin gak ngerasa bersalah sama sekali sama kecelakaan yang menimpa Sunghoon. Tapi tetep aja, Jaerin ada disana dan kemungkinan besar, Sunghoon juga bisanya celaka gara-gara emang menghindar darinya.

Masuk akal juga, atau emang bener kenyataanya kaya begitu? Ahh masa bodo, intinya sekarang semuanya udah baik-baik aja. Dan Sunghoon juga gak ngalamin cidera parah.

"Lo, gak papa kan? "tanya Jaerin lagi.

"Duduk bentaran, yuk. Kaki gue sakit." ajak Sunghoon, seraya jalan ke arah bangku yang ada di pinggiran taman. Di ikuti sama Jaerin di belakangnya.

Mereka duduk berdua, dan saling diam terhanyut dalam pikiran. Membiarkan semilir angin yang berhembus menerpa wajah.

Jaerin menghela panjang, "Gue bener-bener minta maaf ya, gue emang ceroboh. Pasti itu sakit banget.." tunjuk Jaerin pada kaki Sunghoon yang terluka.

Kosan Bu Suzy | EnhypenTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang