22 | Dia Lagi

550 126 70
                                    

Hari libur yang di tunggu-tunggu akhirnya tiba. Para perawan yang akhlak nya opseo ini begitu memanfaatkan hari libur dengan baik. Liat aja, mereka baru aja bangun setelah jam menunjukan pukul 10.48 siang. Nikmat banget gak tuh?

Gak kebayang kalo misalkan mereka semua pada di rumah. Mungkin bangun jam segitu udah di banjur duluan sama mama. Di nyinyirin, di sindirin, anak perawan macam apa yang baru bangun di siang hari? Emangnya pantes? Mau jadi apa nanti? True gak, nih?

Setelah semuanya beres mandi. Mereka semua duduk melingkar di depan tipi sambil nyeruput mie rebus. Udah masuk tanggal tua, jadi mereka kudu berhemat.

Iya berhemat, satu orang, sekali seduh dua bungkus:)

"Seo, tumben lo diem. Biasanya lo suka nyerocos?" tanya Jaerin yang heran sama Jiseo yang sedari tadi cuma diem.

"Gue sariawan anjir. Sakit banget." ringisnya, sambil nahan perih di bibirnya. Bayangin aja, Jiseo makan mienya juga hati-hati banget.

"Sakit ya, Seo? " tanya Eunbi dengan tampang polosnya. 

"Ya iyalah, pake nanya lo!" jawab Jiseo langsung dengan nada kesel.

Yeseul yang melihat, cuma tertawa. Ngetawain Jiseo yang kayanya kesiksa banget. Gak tau kenapa, seneng aja gitu ngeliatnya. Temen gak ada akhlak gini nih.

"Turut prihatin ya gue." kata Yeseul. Dia mah lebih milih buat lanjutin makannya. Gak enak kalo di sela-sela, nikmat banget soalnya.

"Sialan perih banget anjir, gue gak kuat." kata Jiseo yang langsung lari ke kamar mandi buat kumur-kumur. Ninggalin mie nya yang masih utuh gitu aja di lantai.

Jaerin, Eunbi sama Yeseul ketawa ngakak sama kelakuannya.

"Jiseo! Mie nya gue abisin ya?!"

Sehabis makan, Jaerin balik ke kamarnya

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Pedoman Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.

Sehabis makan, Jaerin balik ke kamarnya. Hari ini dia mau malas-malasan aja seharian. Mumpung libur. Ngabisin waktu dengan tidur sama nonton. Tapi baru aja Jaerin ngerebahin dirinya di kasur, dia langsung teringat sesuatu.

"Oh iya, sabun mandi gue abis." ucapnya sambil menatap meja riasnya, lantas kemudian jalan mendekat.

Di lihat, banyak sekali botol-botol yang kosong. Bukan cuma botol sabunnya doang, botol samponya pun bahkan sampai segala skincarenya. Jaerin menghela kasar. Ngambil dompet di meja,

"3 lembar lag..i" gumamnya, "Cukup gak ya, buat nyampe minggu depan? "

"Ahh cukup, gue bisa puasa." lanjut Jaerin setelah sempat berfikir.

Soal makan bisa dihandel, asalkan ada mie instan semuanya beres. Kalo skincare, mohon maap, itu gak bisa:)

Jaerin ngambil hapenya. Buka note, dia mau nyatetin apa aja yang mau di beli. Tapi sebelum itu, jaerin baru inget kalo hp nya masih nampilin roomchat dia sama Sungchan.

Kosan Bu Suzy | EnhypenTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang