20 | Double Kill

559 139 41
                                    

"Jangan mikirin apa-apa, langsung tidur. Makasih buat hari ini." kata Sungchan sambil ngusak rambut Jaerin setelah keduanya sampai di kosan cewek itu. 

"Uhm.."Jaerin hanya bergumam singkat dan ngangguk. Wajahnya masih sembab dan matanya masih memerah.

"Ya udah, masuk gih. Salam buat yang lain." kata Sungchan lagi. Dan Jaerin lagi-lagi hanya mengangguk.

Maka setelah itu Jaerin langsung masuk ke dalam kosannya. Tapi sebelum bener-bener masuk kedalam, Jaerin justru malah balik lagi meluk Sungchan. Dan nangis lagi di pelukan cowo itu.

"Dasar cengeng." cibir Sungchan yang langsung ngebuat rengekan Jaerin makin kenceng.

Mendengar itu, Sungchan sontak langsung mendorong bahu Jaerin pelan. Sambil ngeliat kesana kemari, takut ada orang yang ngeliat, karena Jaerin gak mau berenti nangis.

"Udah jangan nangis, tar gue di sangka jahatin lo." kata Sungchan yang berusaha buat nenangin Jaerin.

"Jaemin..... "rengek Jaerin, Sungchan menghela kasar sambil mengusap wajahnya.

"Udah jangan nangisin cowok brengsek kaya dia. Nangisin gue aja."

Bugh!
Sontak Jaerin langsung memukul dada cowok itu kencang, dan membuatnya mengaduh kesakitan.

"Sakit Jaerin!" ringis Sungchan.

"Bodo. Lo nyebelin! Udah pulang sana. Gue ngambek sama lo." katanya.

Sungchan terkekeh di buatnya, "Ya udah, gue pulang ya. Jangan nangis lagi."

"Iya, engga.."

"Beneran pulang nih ya, dadah sayangnya Sungchan" cowok itu kembali tersenyum menggoda pada Jaerin sembari terus mengusak rambutnya.

Maka, setelah itu Sungchan benar-benar pergi dari sana, berbarengan sama Jaerin yang juga masuk ke dalam kosannya. Suasana disana sudah lumayan sepi. Dan teman-temannya pun sudah pulang ke kosannya masing-masing.

Tapi siapa sangka, Jaerin tak menyadari jika sebenarnya ada seseorang yang sejak tadi memperhatikannya yang sebelumnya berduaan dengan Sungchan.

"Yakin, cuma temen? "

"Yakin, cuma temen? "

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Pedoman Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.

Jaerin buka pintu. Dan di liat, ketiga temennya lagi pada rebahan di ruang tengah liat TV.

"Baru balik, lo? "tanya Yeseul pertama kali.

Jaerin gak ngejawab, dia langsung jalan gitu aja ngelewatin ketiga temennya menuju kamar.

"Heh Jaerin, gue nanya!"

BRAKKK!!!

Pintu kamar itu seketika di tutup kenceng banget oleh Jaerin, ngebuat ke tiga temennya yang lain sontak tersentak kaget.

"Astagfirullah, gue kaget!"

"Banting terus!"

"Kenapa sih? "

Kosan Bu Suzy | EnhypenTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang