15 | Ngobrol Bareng Mas Crush

612 143 33
                                    

KKKRRRIIINNNGGGG.......

Suasana kelas itu seketika langsung berubah riuh. Hampir semua siswanya bersorak senang, sebab bel pulang sekolah yang di tunggu-tunggu akhirnya tiba.

Eunbi langsung buru-buru ngeberesin buku-bukunya. Memasukkannya ke dalam tas. Seraya langsung bergegas dari bangkunya keluar.

"Gue duluan!" serunya sambil grasak-grusuk. Ngebuat Jaerin, Jake hingga Sunghoon terkekeh ngeliatnya.

Padahal, saat itu semua murid yang disana masih sibuk nyatet materi. Tapi Eunbi udah duluan aja. Dia langsung keluar kelas dan berlari menuju kelas Jeno. Mengingat kalau di kantin siang tadi Jeno sempet ngajak pulang bareng. Jadi gak heran kenapa Eunbi buru-buru gitu. Kebayang seseneng apa dia di ajak pulang bareng sama doi.

Setelah kepergian Eunbi. Jaerin menghela kasar sekaligus berdecak.

"Dasar Eunbi, kang bucin." dengus Jaerin. Abis itu mulai berberes, karena Jake udah ngajakin keluar.

Tapi begitu sampe pintu, langkah ketiganya terhenti pas ngedapatin Sungchan yang udah berdiri disana.

Jaerin menghela berat sambil merotasikan bola matanya. "Niat banget sih lo." semprot Jaerin langsung.

"Ya niat lah. Kalau gak gitu nanti lo kabur."

Jaerin berdecak, "Di kira kucing apa kabur." dumelnya. "Ya udah hayu." ajaknya kemudian.

"Mm... Jake, gue duluan ya. Ada janji sama Sungchan." kata Jaerin pada Jake. Dia sempet nebar senyum, tapi langsung mengerucut pas gak sengaja matanya bertemu dengan Sunghoon.

Cih. Jaerin masih gedeg abisnya sama cowo itu.

"Duluan" seru Sungchan yang langsung di angguki sama Jake. Sedangkan Sunghoon cuma ngedelik dan menatap malas punggung Jaerin. Seraya kemudian bergegas meninggalkan Jake yang masih setia memperhatikan Jaerin.

"si Layla, gue malah di tinggalin!"

"si Layla, gue malah di tinggalin!"

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Pedoman Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.

"Kita mau kemana, sih? "

"Kan waktu pagi gue udah bilang. Ya kali lo lupa." Sungchan ngasihin helm bogo ke Jaerin yang langsung di terima sama cewe itu tanpa banyak omong.

Begitu Sungchan udah siap, Jaerin langsung naik ke jok belakang motor Sungchan. Lantas kemudian motor itu langsung melaju, berhambur sama kendaraan lain di jalan raya.

Hari itu gak terlalu panas, sebab sebelumnya abis ujan. Di lihat jalan yang masih tampak basah. Dan udara yang cukup menyejukkan.

Selama itu, Jaerin maupun Sungchan gak ada yang ngajak bicara. Keduanya lebih milih buat fokus sama pikiran masing-masing.

Sampe gak kerasa, 20 menit berlalu. Dan motor Sungchan berenti di lapangan komplek yang terlihat cukup ramai sama orang-orang yang sepertinya lagi nongkrong nyari angin.

Kosan Bu Suzy | EnhypenTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang