14 | Manusia Gak Jelas

641 152 47
                                    

Esok paginya...

"Pagi Sunghoon." sapa Eunbi pas ngeliat Sunghoon memasuki kelas.

Sunghoon, cowo itu gak ngebalas sapaan Eunbi, justru malah ngelengos gitu aja jalan kebangkunya di belakang.

"Cih, nyebelin." dengusnya. Tapi kemudian, senyumnya kembali merekah pas ngeliat Jake yang juga baru aja memasuki kelas.

"Pagi Jake."

"Pagi juga."

Selalu kaya gitu.

"Ini, jas lo. Makasih." kata Jaerin pada Sunghoon sambil ngasihin paperbag pada cowok itu.

Sunghoon yang baru aja duduk, cuma ngelirik sekilas. Ngebuka paperbag itu. Abis itu dia simpen di bawah mejanya, seraya kemudian mainin hp nya tanpa ngehirauin Jaerin di depannya.

Jaerin berdecih, "Judes amat lo jadi orang. Ngomong dikit ke, kaya 'oh iya makasih kembali Jaerin, udah di cuciin.'" cibirnya kemudian.

Sunghoon yang ngedenger langsung menatap kearahnya, seraya menarik senyum kecil, "Makasih Jaerin." katanya, lalu wajahnya kembali datar dan kembali menyibukan diri dengan hp nya.

Jaerin melongo. Awalnya dia sempat terpaku. Namun kemudian dia lagi-lagi berdecih. "Gak iklas banget sih, lo."

Oke baiklah, kayanya hal itu gak bakal selesai-selesai. Justru yang ada malah ngebuat bawaannya pengen ngumpat mulu. Tolonglah, ini masih pagi, Jaerin ga mau darah tinggi muda-muda.

"Nyebelin lo."

"Jaerin, ada yang nyari!!" teriak Eunbi yang langsung ngalihin atensi Jaerin.

"Siapa?"

"Sungchan." jawab Eunbi.

Maka Jaerin langsung aja bangkit dari tempat duduknya, jalan keluar, ke arah pintu buat nemuin Sungchan.

"Sungchan pacarnya Jaerin ya, Bi? " tanya Jake pas Jaerin udah keluar kelas.

"Bukan. Kita temenan." jawab Eunbi langsung. Yang mampu membuat orang yang sejak tadi menguping pembicaraan mereka menghela lega.

"Tapi keliatannya Sungchan kaya pacarnya Jaerin. Suka ngapelin terus."

Eunbi sontak ketawa ngedenger ucapan Jake barusan. "Emang gitu dia mah. Tapi Jaerin sama Sungchan cuma sebatas temenan doang kok gak lebih. Dia bilang sendiri ke gue."

Jake ngangguk paham, tapi kembali menghadap ke Eunbi yang lagi main hp.

"Bi. Serius mereka temanan doang? " tanya Jake lagi. Eunbi yang lagi asik scroll IG mengehela nafas, terus balik menghadap ke Jake.

"Harus berapa kali gue bilang sih Jake. Mereka cuma teman doang. Dari SMP sampe sekarang. Nyokap bokap nya aja deket banget. "

"Tapi mereka cocok tau. Ga deh, lebih cocok sama gue." celetuk Jake bikin Eunbi melongo.

"Dih. Pede lo bilang gitu. Tipe Jaerin tuh Jaemin. Cuma Jaemin seorang. Kaga ada yang laen. " kata Eunbi dengan nada mendramatisir.

"Jangan suka baper sama sikap Jaerin. Dia suka nge-ghosting. "lanjut Eunbi yang langsung bikin Jake mengerutkan keningnya.

Jaerin fu*k girl? Batin Jake.

"Gapapa suka nge-ghosting. Daripada suka kena php. " sambung Sunghoon.

Eunbi sama Jake lantas saling menukar pandang, kemudian bersamaan menoleh pada Sunghoon di belakangnya. kok Sunghoon bisa ikut nyambung sih?

Si pelakunya masih anteng sama hp nya. Diem aja kek ga merasa bersalah nyeletuk gitu aja. Bikin anak orang mikir kan??

Kosan Bu Suzy | EnhypenTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang