8 | Monopoli

725 181 35
                                    

  Gak nyangka, perkenalan singkat mereka yang di kantin langsung ngebuat mereka jadi deket banget. Selain fakta karena emang mereka semua gampang akrab, tapi ternyata mereka juga satu server. 

  Buktinya sekarang, selepas magrib mereka—tetangga sebelah—langsung pada ngumpul di kosan Jaerin. Mau nongkrong katanya. Jadi gak heran, malem itu kosan Jaerin jadi rame gara-gara mereka. Sampe tetangga yang lain yang liat kaya seru gitu merhatiinnya. 

  Semuanya ngumpul di luar. Di teras. Mereka duduk melingkar lagi main monopoli. Ide nya si Jiseo yang ngajakin mereka buat main.
 
  Engga sih, engga semua. Jaerin sama Sunghoon engga ikut. Karna ya tau sendiri. Sunghoon yang emang gak terlalu tertarik, sedangkan Jaerin yang lagi mager, entah karena alasan apa. 

  Mereka berdua asik sama dunianya masing-masing. Jadi yang ikut main sisanya yang ramenya kaya pengen tawuran. 

  "7...8....ANJIRR INI RUMAH SIAPA? " umpat Jay pas gak sengaja bidaknya berenti di salah satu petak yang sudah ada rumah-rumahannya. 

  "Rumah gue, sini bayar." kata Jiseo ngulurin tangannya minta duit ke Jay. Duit monopoli maksudnya.

  "Bener-bener ya lu Seo." Jay berdecak. Masalahnya ini udah yang ke sekian kali Jay lagi-lagi harus berenti di wilayahnya si Jiseo. Alhasil dari tadi duitnya abis buat bayar terus ke cewe itu yang gak henti-hentinya ketawa.  Dapet duit monopoli aja bangga. Heran. 

  "Rumah lo meresahkan ya, Seo." cibir Heeseung. Jiseo makin ngakak ketawanya.

  "Gue kapan keluar dari penjara? Dari tadi bulak balik mulu masuk penjara perasaan?" keluh Jungwon di sela-sela mainnya. 

  "Ah lebay lo mah bang, kaya gue dong santuy masuk penjara sambil ngepet. Duit gue ngalir dong." timpal Ni-ki sambil ngibasin duit monopolinya ke Jungwon. 

  Jungwon, be like😒

  Dari tadi mereka main gak ada yang bener. Bengek semua ya ampun. Mereka terus ngetawain Jay yang lagi-lagi harus apes. Sampe si Yeseul, Eunbi, Jake sampe si Ni-ki guling-guling gak kuat ketawa mulu. 

  "Masuk penjara aja deh gue. Pengen ngepet kaya si Ni-ki." kata Jay.
 
  "Giliran gue nih, ya." Sunoo ngambil dadu. Bersiap mau main. Berharap semoga gak apes kaya Jay sama Heeseung. Soalnya di situ hampir semua petak wilayahnya udah di isi. Meresahkan ya bund:)

  Begitu dadu keluar, menunjukan angka 5 sama 3. Sunoo harap-harap cemas pas ngitung petaknya.

  Pas berenti, Sunoo langsung ngedesah kesel sama natap datar Jiseo, "Bayar sini!" palak Jiseo lagi.

  "Kak Jiseo tuh—" Sunoo gak lanjutin ucapannya karena dia udah terlanjur kesel. "gak ada, gue gak ada duit" lanjutnya. Yang lain kembali bengek. Emang bener-bener mereka tuh. 

  "Ya udah berarti lo nambah ya, No. Jadi utang lo ke gue 265." kata Jiseo sambil nulis nama Sunoo di note hapenya.   

  Sunoo cuma muterin bola matanya. Emang kebangetan si Jiseo tuh. Padahal cuma mainan doang sampe di catet.

  "Gapapa, No. Gue aja ngutang sama dia." Sambung Jake.

  "Oh iya, utang lo di gue 300. Bayar sini."

  "Nanti gue lagi ngepet dulu."

  Mereka lanjut main. Jay sama Heeseung langganan apes karena mereka lagi-lagi harus berenti di wilayahnya Jiseo. Jungwon yang gak pernah keluar dari penjara gara-gara harus nunggu dadu biar keluar sama. Yeseul yang gak pernah dapet uang pajak ngelewatin start, Eunbi sama Jake yang langganan ngutang ke Jiseo, terus Niki suka banget ngepet di penjara. Sedangkan Sunoo yang gak henti-hentinya buat terusin bayar pajak ke bank. 

Kosan Bu Suzy | EnhypenTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang