7 | Ngobrol Bareng

749 181 37
                                    

  Jaerin, Yeseul, Jiseo sama Eunbi jalan nyusurin koridor sekolah yang masih tampak sepi. Sebab ini masih terlalu pagi. Engga sih, engga sepi banget ada beberapa orang yang udah datang, mungkin kayanya mereka kedapatan jadwal piket jadinya berangkat pagi.

  Gak ada alasan buat mereka juga datang pagi kalau bukan Jaerin yang ngeburu-buru mereka soalnya dia ada jadwal piket. Karena sebagai teman yang baik hati dan menyayangi sesama, jadi mereka cuma bisa nurutin daripada kena omel. Masih pagi, udah kena omel kan gak lucu.
 
Mereka misah pas udah nyampe tangga. Jaerin sama Eunbi naik ke atas, sedangkan Yeseul sama Jiseo jalan ke kanan buat menuju ke kelasnya. 

  Begitu sampai di kelas, Jaerin langsung jalan ke belakang ngambil sapu. 

  Kelas masih sepi. Belum ada orang yang datang. Cuma ada dia sama Eunbi yang lagi bantuin Jaerin ngapusin papan tulis. 

  "Sini Bi, gue aja." kata seseorang yang baru aja datang terus langsung minta apusan sama Eunbi. 

  Eunbi noleh pas di liat dia Yedam.

  Gak banyak omong, Eunbi langsung ngasihin apusan sama Yedam. Abis itu dia jalan ke bangkunya, gak lupa  sama ringaian julid dari Jaerin yang kaya meledeknya.

  "Apa lo!!" cibir Eunbi pada Jaerin. Sedangkan Jaerin malah mesem-mesem menyebalkan sambil terus nyapu. 

Gak berselang lama, murid-murid udah pada datang. Hampir memenuhi ruang kelas. Jaerin masih nyapu, soalnya yang nyapu cuma dia doang. Yang lainnya gak tau kemana. Kasian banget emang. 

  "Hey, good morning.." sapa seseorang yang baru aja masuk ke kelas. Dia Jake. 

  Jaerin sempet diam, tapi abis itu dia langsung senyum. "Morning." balasnya.   

  "Yang rajin ya nyapunya." kata Jake lagi sambil ngusap lengan Jaerin sebelum kemudian jalan ke bangkunya. 

  Baru aja Jaerin mau lanjutin nyapunya buat di kumpulin terus mau di serok, tiba-tiba seseorang dengan santainya masuk tanpa peduliin Jaerin yang lagi nyapu di depannya, alhasil ngebuat dia nabrak Jaerin, ngebuat Jaerin langsung oleng dan sampah yang udah di kumpulinnya itu berantakan lagi. 

  Alih-alih merasa bersalah, ataupun buat sekedar minta maaf, orang itu malah ngelengos pergi gitu aja ninggalin Jaerin yang mencebik kesal. 

  "Anjir lo!" umpat Jaerin.

  Orang itu menoleh, "Kenapa? " tanyanya datar. 

  "Oh engga, engga papa." kata Jaerin lagi. Abis itu lanjutin nyapunya. Ini masih pagi, Jaerin harus banyak sabar dulu. Gak baik kalau pagi-pagi udah marah-marah apalagi sampe ngumpat. Jaerin baru tobat kemaren ya ampun. 

  Maka begitu, orang tadi langsung lanjutin jalannya buat ke bangku. 

  "Pagi Sunghoon." sapa Eunbi. 

  Iya. Cowo tadi itu Sunghoon.

  Sunghoon gak ngehirauin sapaan Eunbi. Dia milih langsung duduk di samping Jake. Eunbi mengerucutkan bibirnya, kesel di kacangin. Jake yang ngeliat ketawa.   

  "Dia emang kaya gitu." kata Jake. 

  "Nyebelin ya," cibir Eunbi pelan. Takut-takut Sunghoon denger. Jake kembali ketawa.

"Btw, kita belum kenalan, gue Eunbi." kata Eunbi selanjutnya, sambil ngulurin tangan ke Jake. 

Jake gak mikir panjang langsung ngebalas uluran tangan itu. "Jake."

"Jaerin bilang katanya kalian tinggal di kosan yang sama kaya kita, ya? "tanya Eunbi kemudian. 

"Ah itu. Iya kita pindahan 2 hari yang lalu." jawab Jake.  

Kosan Bu Suzy | EnhypenTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang