5 | Di Notice Doi

881 197 37
                                    

   Penuh dan sesak.

   Dua kata yang gambarin suasana kantin saat ini. Hampir semua stand makanan penuh sama siswa yang lagi ngantri nunggu giliran.

   Beruntung Jaerin, Jiseo, Yeseul sama Eunbi datang lebih awal, jadi mereka gak usah ikut ngantri mesan makanan.

  Saat ini mereka lagi nyantap siomay yang mereka pesan beberapa menit yang lalu. Sebelum nonton basket di lapangan nanti, mereka nyempatin buat ngisi perut dulu.

   "Eh pada tau ga?" Tanya Yeseul di sela-sela makannya.

   "Apaan?" Tanya balik Jaerin langsung. Lalu masukin siomaynya yang udah dia potong ke dalam mulut. 

   "Dikelas kita ada murid baru tau. Cowok, berdua lagi." itu bukan Yeseul yang ngejawab, melainkan Jiseo yang tiba-tiba ikut nimbrung. 

   "Lah. Sama dong. Kita juga ada." Balas Eunbi ikut-ikutan. Padahal sebelumnya dia fokus banget makan. "Iya kan, Rin? "lanjut Eunbi kemudian.

   "H-hah? I-iya sama. Ada dua juga." Jawab Jaerin lalu memasukkan lagi siomaynya. Tanggung dikit lagi abis. 

   "Namanya tuh Jake sama Sunghoon. Kalo di kalian?" kata Eunbi lagi.
   
   "Kalo di kita, Heeseung sama Jay." Jawab Yeseul cepat.  "Lumayan cakep ko orangnya. Jiseo aja nyampe naksir."

  "Heh! Engga ya. Gue gak naksir. Gue setia sama Jisung gini-gini juga." sewot Jiseo gak terima sama pernyataan Yeseul barusan. Sedangkan si pelaku malah ketawa di susul sama Eunbi juga yang ikut ngakak, ngetawain Jiseo.

  Disaat yang lain sibuk ngetawain Jiseo, Jaerin justru malah diem. Siomaynya udah abis, tapi dia malah mainin sisa-sisa bumbunya sambil fokus sama pikiran sendiri, gak peduli sama suasana di sekitarnya. 

  "Heeseung sama Jay kayaknya temen Jake deh. Tapi kan,  kemaren gue liat mereka datang bertujuh. Kalau emang bener, sisanya kemana? " batin Jaerin yang masih fokus sama pikirannya. Mikirin murid baru yang ada di kelas dia sama Yeseul.

   Ah peduli banget. Lagi pula Jaerin gak kenal mereka ini. Kalau emang bener mereka tetangga di kosan, ya udah. Dan sekarang jadi temen sekelas.

  "Eh itu mereka bukan, sih? " kata Yeseul yang reflek nunjuk kearah pintu kantin dimana ada rombongan yang baru aja masuk dari sana.

  Tentu hal itu ngebuat Jiseo, Eunbi sama Jaerin ikut menoleh kearah yang di tunjukin sama Yeseul. 

   "Jadi beneran mereka bertujuh?!" Batin Jaerin lagi.  Dia kaget liat tujuh orang itu dateng ke kantin.
  
   Lantas penghuni kantin langsung riuh dan banyak bisikan-bisikan yang selewatan pas ngeliat Jake dan teman-temannya masuk. 

   "Ganteng-ganteng banget ini mah." Puji Jiseo dan Eunbi barengan.

    "G-gue ke lapangan duluan ya. Sungchan udah nungguin." kata Jaerin tiba-tiba, terus langsung pergi gitu aja ninggalin teman-temannya.

   "Eh, Rin!" panggil Yeseul, tapi Jaerin gak ngehirauin panggilannya. Yeseul ngerut bingung, tapi kemudian dia gak peduli, dia milih buat kembali lanjutin makannya yang tertunda. Sambil sesekali terkekeh ketika ngedengar Jiseo sama Eunbi yang asik ngegibahin rombongan murid baru tadi.

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Pedoman Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.
Kosan Bu Suzy | EnhypenTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang