3 | Minta Tolong

1K 236 81
                                    

    Jam nunjukin pukul 08:13 p.m.
    Dilihat, empat orang beban keluarga lagi ngumpul di ruang tengah. Nonton tv dengan begitu santai dan begitu nikmat.

   Jaerin, Jiseo, Yeseul, sama Eunbi serius banget nonton NCT yang lagi tampil di tokped. Ya iyalah, menikmati ketampanan dari Doi. Bahkan terkadang mereka sampe teriak-teriak, gak kuat liat member-member NCT yang ganteng-ganteng itu. Akhlak opseo emang. 

  Untung tetangga disitu udah gak aneh lagi sama mereka. Kalo engga, mungkin bisa di pastiin mereka udah di demo. Karena meresahkan ketenangan warga. 

  "Nana gue ganteng banget!"

  "Ya ampun, Injun gak ada obat!!"

  "Atuyy!!! "

  "Mas Doy gak ada akhlak!!"

   Yaa kira-kira seperti itu yang bikin kosan mereka rame sendiri.

   Tok... Tok... Tok..

   Keasikan mereka di intrupsi sama suara ketukan pintu. Mereka langsung diem tuh. Sempet dorong-dorongan buat buka, akhirnya sebagai orang yang merasa waras, Jaerin mutusin buat buka tuh pintu. Ya walaupun rada terpaksa, sama sempet ngedumel dulu. Kalo gak gitu, bukan Jaerin namanya. 

   "Gue mulu yang di suruh-suruh." katanya kesel. Bahkan sampai jalannya rada di hentakin gitu.

  Tapi yaa dasar temen gak berperikemanusiaan, jadi mereka bodo amat. Gak peduli.

  Ceklek...
  Pintu itu kebuka.

  "Ada ap—" Jaerin gak lanjutin ucapannya, pas liat kalo di hadapannya ini seorang cowo. Orang yang udah ngetuk pintu kosannya.

  Cowok itu mengerejap beberapa kali, tangannya masih mengepal di udara. Bersiap buat ngetok pintu lagi tapi malah udah keburu kebuka sama Jaerin. 

  Keduanya sempet terpaku. Tapi kemudian Jaerin senyum kearahnya. Melupakan rasa keselnya yang barusan. 

  Jaerin ngedehem singkat, "Ada apa ya? " tanya Jaerin kemudian, tak lupa sama senyum yang masih mengukir di bibirnya yang kemerahan itu. 

  "Mmm..gue ganggu ya? " alih-alih menjawab, orang itu malah balik nanya.

  "Ehh engga kok." jawab Jaerin langsung. "Engga ganggu. Kenapa? " tanya Jaerin lagi. 

  "Tadinya gue kesini mau minta tolong. Tapi kayanya lo lagi sibuk." kata cowok itu.

  "Ahh engga kok. Gue lagi nyantai aja nonton tv,"

  "Ohh gitu. Jadi gak keberatan nih kalau gue mintain tolong? "

  "Engga. Mau minta tolong apa emangnya? "
 
  "Minta anter,"

   "Anter? "Jaerin membeo. Cowok itu mengangguk. "Anter kemana? " Jaerin mengerut bingung. Dia gak kenal sama cowok di depannya ini. Kenapa tiba-tiba dia datang ke kosannya malam-malam, minta anter? Anter kemana coba?

    Ahh Jaerin hampir lupa. Pasti cowok ini tetangga barunya yang baru datang siang tadi. Temennya si cowok jutek itu.

    "Lo tau minimarket deket sini? " tanya cowok itu lagi.

    "Taulah. Gue udah lama tinggal di sini."

    Cowok itu senyum, "Anter gue kesana. Gue mau beli stok buat di kosan" katanya. "Oh ya. Kita belum kenalan. Gue Jake, penghuni baru."

   Tuh kan!
   Jaerin bener kan? Dia temennya si cowok jutek itu. Tapi kalo di liat-liat, yang ini rada beda. Dia keliatan baik banget sama murah senyum. Gak kalah cakep juga sih kalo di bandingin sama si jutek itu. 

Kosan Bu Suzy | EnhypenTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang