DUA

84 41 192
                                    

Seremuk apapun tubuhku, secapek apapun tubuhku, semeledak apapun pikiranku semua orang tak akan mengerti apa yang aku rasakan dan aku alami.

-Bintang Rifaldi Andrian


                               .
                               .
                               .
                  Happy Reading

                          -0o0-
Byur

Langit disiram air yang sangat bau hingga sekujur tubuh nya basah.
Sedangkan si pelaku langsung kabur.Langit merasa malu sekali karna di tertawai dan di bicarakan.

Tak jauh dari Langit,Bintang mendengus. Ia membawa kaki jenjang nya mendekat.

Tiba tiba ada seseorang memakaikan almamater nya ke pundak Langit.

"Ayo ikut gue." ucap seseorang

Langit dibawa menuju Uks sekolah oleh orang yang tak lain adalah Bintang.

"Lo tunggu disini gue mau beli baju buat lo." ucap Bintang dan hanya dibalas anggukan oleh Langit.

Bintang langsung bergegas ke koprasi membeli baju untuk Langit dan tak lupa membeli makanan.

Rasa nya aneh melihat seorang Bintang sangat perhatian kepada Langit.Entah apa yang dia rasakan yang pasti ia sangat khawatir.

"Nih baju sama makan nya. Lo ganti baju dulu baru makan." ujar Bintang penuh perhatian.

Langit sangat binggung tentunya.Ia selama ini memusuhi Bintang.Bahkan saat ia terlambat tadi , Bintang membiarkan dirinya pergi tanpa hukuman.Jika tidak ia pasti akan kena omelan guru Bk karna terlambat lagi.

"Ya udah gw ganti baju dulu." ucap Langit sambil tersenyum tipis.

Deg!

"Langit senyum? Manis Manis bat gila.tapi kenapa ya kok gw nyaman banget kalo deket dia?" Kata Bintang bermonolog sendiri.

Brak

Pintu Uks ditendang oleh kedua sahabat Langit.Mereka masuk di ikuti Dika dan Putra.

"Langit mana?"

"Lo ga apa apain dia kan?"

"Lo umpetin dia dimana?"

Baru saja kedua sahabat Langit memasuki Uks mereka langsung menghujani Bintang dengan pertanyaan.

"Ck sabar kali sahabat gw mau jawab gimana kalo lo berdua ngomong tanpa titik." kata Dika sinis.

Icha dan Febi hanya tersenyum tak berdosa sambil menggaruk kepalanya yang tak gatal.

Tak lama Langit keluar dari toilet Uks memakai baju yang sudah di beli Bintang.

"Langit lo gapapa kan? Lo ga di apa apain kan sama Bintang?Lo ga luka kan?Langitt jawab dong pertanyaan gue!" ucap Icha gemas.

Langit memutar bola matanya malas.Sahabatnya yang satu ini memang sangat cerewet jika salah satu sahabat nya terluka.

"Gimana gue mau jawab kalo lo nya nyerocos terus tanpa jeda."

Icha hanya bisa cengar cengir tak jelas sambil mengangkat dua jarinya.

                           -0o0-

Tak terasa sudah jam pulang sekolah.Bintang pun segera menuju ke parkiran.Saat melewati gerbang sekolah ia melihat Langit sedang menunggu angkutan.

𝙰𝚔𝚞,𝙺𝚊𝚖𝚞 𝚍𝚊𝚗 𝙻𝚊𝚛𝚊[𝙾𝚗 𝙶𝚘𝚒𝚗𝚐]Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang