O1) MALAM PERTAMA

10.2K 555 105
                                    

"Nghh

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Pedoman Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.


"Nghh...Cape yang"

Zaki hampir pingsan seharian di gempur Ragil dari sore sampe pagi tanpa ampun gak cukup badan dia di bolak balik sekujur tubuh Zaki udah mati rasa pun Ragil tetep garap abis-abisan.

Ragil meluk Zaki erat dengan penis yang masih nancep di anus beceknya Zaki sedari tadi tanpa ada niatan sedikit pun buat ngeluarin dari sarang nya, Zaki udah gak ada tenaga buat nanggepin milih diem dan nikmatin.

"Lu kalo hamil gimana?"

"Mau lu genjot gua sampe mampus juga gua gak bakal hamil"

Keduanya ngakak sama pemikiran masing-masing yang kadang random nya gak ketulungan, hampir 2 taun pacaran dan ini pengalaman seks pertama mereka.

Tangan Ragil milin nipple Zaki kanan kiri gonta-ganti padahal udah bengkak dan ngeluarin sedikit darah tapi Ragil suka denger Zaki ngedesah kesakitan.

"Nghh...copot pentil gua anjrit"

Zaki ngejitak kepala Ragil main-main yg perlahan berubah jadi usapan lembut matanya marem melek karena Ragil udah mulai lagi di bawah sana.

Rasanya Zaki udah gk sanggup ngebendung nikmat yang lagi dia rasain pasalnya Ragil emang keterlaluan pinter bikin dia mabuk kepayang.

"Kaki lu jangan di rapetin Ki"

"Dalem banget, gak kuat mau pipis"

Nahan ketawa Ragil bangkit dan berusaha ngegendong Zaki tapi di tolak sama yang punya dengan alasan masih bisa jalan dan berakhir dengan jitakan lagi.

Agak susah memang tapi Zaki tetep berusaha jalan dengan penis Ragil nancep sempurna di anus dia, Ragilnya malah desah penis dia serasa di peras sebab kegesek langkah nya Zaki.

Belom juga nyampe kamar mandi Zaki udah keburu ngompol di deket kasur karena gk sanggup nahan rojokan penis Ragil di lubangnya yg serasa di aduk-aduk.

Sempoyongan Zaki hampir jatuh kalo gak di tahan Ragil yang meluk dia dari belakang.

"Kan apa gua bilang, sini gendong"

"Lemes nghh..."

Balik ke tempat tidur Ragil langsung nindih Zaki lagi bibir nya gak henti nyiumin Zaki semuka-muka.

Jam udah nunjukin pukul 3 pagi dengan Ragil yang masih asik ngentotin Zaki yang udah hampir gak sadarkan diri

Keduanya nempel erat Zaki keguncang-guncang di bawah Ragil yang lagi asik nyusu di dada dia macam orang kesetanan.

"Bisa pipis lagi gua kalo lu giniin mulu"

"Enak banget ya? Sampe lu kencing kencing gitu"

"Bacot"

Empat hentakan terakhir akhirnya Ragil keluar untuk yg kesekian kalinya di dalem perut Zaki.

Sedangkan Zaki sendiri udah gak sanggup keluar lagi, bahkan pipis dua kali sebab pasokan sperma nya udah kekuras abis di awal permainan.

Ragil ngegeser badan kesamping biar gak nindihin Zaki yang hampir ke abisan napas di bawah dia.

Nikmatin sisa-sisa pergumulan panas mereka, Zaki beringsut masuk ke pelukan Ragil nyenderin kepalanya di dada Ragil sambil dengerin detak jantung orang yang udah bikin dia jatuh cinta tiap saat ini.

"Kenapa?"

Zaki natap curiga ke Arah Ragil yang gak berkedip sedikit pun mandangin dia dari tadi

Ragilnya susah payah nahan gemes karena liat muka bloon Zaki akhirnya nangkup kedua pipi Zaki terus di uyel-uyel sama dia

"Lu kalo cewe udah buru-buru gua nikahin"

"Pd banget dih"

"Pd dulu nomer 1 malu mah belakangan"

"Cium"

Zaki maju-majuin bibir nya di depan Ragil yang udah susah payah nahan diri biar gak genjot ni anak lagi.

"Gak, Tidur lu"

"Sekali aja Gi, janji deh besok gua yang ganti sprei bekas kena ngompol tadi"

Zaki meluk erat Ragil yang baru aja munggungin dia dari belakang sambil tangan kanan nya nyelinap dan ngelus selangkangan Ragil lagi.

"Lu mana kuat jalan"

"Kuat ihh"

Hening beberapa saat Ragil ngerasa ada yang aneh karena Zaki udah gak mainin penis dia lagi dan kasur agak goyang.

Gak lama kedengeran bunyi nyaring dari belakang yang ternyata Zaki.

"ASET GUA"

Ragil yang teriak otomatis lompat dari kasur pas liat Zaki udah kesungkur di bawah lantai dengan posisi telentang dan kepalanya ngebentur pinggiran lemari.

"Akh...sakit Gi"

Pelan-pelan Ragil ngangkat Zaki yang udah lemes banget di gendongan dia sambil sesekali mata nya ngelirik lantai dan liat cairan putih kental yang Ragil yakin pun dia karna perlahan ngalir dari selangkangan Zaki dan turun kepergelangan tangan dia.












Tebece...
Udah mah singkat gaje lagi...
Maapkeun kalo kurang hot

@Kokownat

ANJRIT ( BXB )Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang