Gue ga percaya apa yang barusan di katakan sama Angga. Gue masih ternganga, begitu pula dengan yang lainnya.

Gue berbalik ke belakang ke hadapan Angga dan Anggi. Gue ngeliat mereka saling tertawa, tapi pernyataan ini justru ngebuat gue seneng.

Angga dan Anggi mengumumkan sebuah pernyataan bahwa mereka itu kembar. Kenapa yang lain ga percaya? Soalnya muka mereka ga mirip. Angga dan Anggi mengumunkan pernyataan ini karena memang seharusnya mereka mengumumkan pernyataan ini dari dulu.

"Ah kembar, pantesan aja so sweet, kakak adik sih!" Ucap Justin mengeluh saat mengetahui bahwa Angga dan Anggi kembar

"Kenapa lo ga bilang dari dulu?" suara bernada tajam kini keluar dari mulut Keyla.

Kini jadi hening, seseorang yang jaimnya ga ketulungan dan ngomong dengan datar kini telah berubah.

"Ah anu key, kita sengaja nyembunyiin biar rame aja gitu"Ucap Angga sedikit ragu

"Kalau ada orang yang udah terlanjur cemburu sama kejadian lo dan Anggi kemarin gimana? kemarin hati dia udah pecah woy! meski kini hati mereka bahagia, tapi untuk yang kemarin?"kini ceplas ceplos ala Keyla mulai keluar

"Yaudah biarin aja, gue minta maaf, simple kan Key?"

"Ish bete ngomong sama lo ya!"

Kini gue mulai ngedumel sendiri. Geleh banget atuda, kemarin kalian tau sendiri hati gue kayak yang teriris, gue sampe rela kehujanan kan! Coba kalau mereka ngomongnya dari awal, gue ga akan tuh sampai hujan hujanan gitu.

*********

"Lo ga ke kantin Key?"

"Jangan panggil gua Key lah, La aja yaa. Emang apa urusan lo gue mau ke kantin apa kagak?"

"Yee gue kan cuman nanya, kalau mau hayu kita bareng ke kantinnya. Sekalian gue mau ntaktir lo, terus mau ngobrol sesuatu sama lo"

"Anggaaaaaaa lo mau ngomong apaan ke gue? ngomong langsung aja kali Ga"

Angga menarik tangan gue secara tiba tiba, KESEMPATAN BAGUS KAWAN! INI ADALAH SEBAGIAN DARI MODUS! TANGAN GUE DI PEGANG TERUSS! BHAKK! Hingga akhirnya sampai di suatu tempat..

"Kenapa ke balkon?" Tanyaku saat Angga mulai melepaskan tangannya dari genggaman

"Gue juga kata Justin ya. Maksud omongan lo kemarin apa? cemburu? siapa? Bukannya gue kegeeran atau apa, tapi gue mau tau maksud lo apa"

"Perlukah gue kasih tau? kalau elonya ngejauh gimana? "

"Maksud lo apaan sih, jangan pake kode kode gitu deh"

"SIAPA JUGA YANG PAKE KODE KAMPRET!"

"Ya terus?"

"Kamu akan tau apabila kamu merasakannya/?" Tanpa berkata apapun lagi aku langsung pergi meninggalkan Angga yang masih menatapku dengan raut wajah bingung.

Tapi nih ya, gue gak yakin gue suka sama Angga. Soalnya kenapa? Awalnya juga gue cuman kagum kok, tapi apakah kagum bisa membuat gue suka banget sama Angga?

Kini ada pelajaran Fisika, kebetulan pelajaran kali ini kami disuruh berkelompok. Anggi segera menarik tanganku, dia mengajakku untuk sekelompok dengannya dan juga Angga.

Sebentar sebentar, gue mau cerita dulu sebentar, Gue ga ngerti pas hari ini, pas gue masuk gue serasa aneh di kelas. Serasa gue tuh di deket deketin sama Angga. gamungkin kan mereka tau gue suka. nah tapi ya pas gue tau isi kelas kek gini, gue langsung nge stalk anak anak satu satu.

Kalian harus tau! kebetulan gue nge stalk twitter dan rata rata isi tweetnya tuh gini;

"Jangan jangan dugaan dia bener, kalo si a suka sama si b"

Stalker✨Baca cerita ini secara GRATIS!