catatan: ganteng disini bukan untuk laki laki juga ya bisa aja buat perempuan. ya pokoknya begitu._.

***************************

"Angga?" Ucapku pelan

"Lagi lagi kita ketabrak yaa, lo ga apa apa?" tanyanya seraya memegang pundakku

"Ah elah! jalan pake mata bisa kali!"aku memang sengaja bersikap sedikit galak agar sikap sikap aneh saat tadi tertabrak bisa terlupakan

"Iyaa iyaa maaf yaa" Ucapnya sambil menepuk nepuk pundakku

"Ada apa ini?" Tanya seseorang yang tak lain adalah Anggi.

"Engga ini.. " Ucap Angga

"Ga apa apa kok gi, gue balik dulu ya, bye !" Ucapku sambil bergegas meninggalkan mereka.

Aku mempercepat langkah kakiku, sebenernya males banget balik ke rumah secara sekarang tuh ada Bang Gafrin. Padahal ya dulu setiap Bang Gafrin ngejagain aku, aku betah betah banget sama dia, gamau lepas!

Saat aku tiba di rumah, rumah sepi banget, Bang Gafrin kemana coba?

"Bang.. Bangggg" Panggilku

Kini ada sosok seram berada di sudut ruang keluarga, hampir menghampiriku, sebentar lagi aku akan berteriak histeris,"Haaaaa gilaaa aja di rumah ada hantuu" batinku

Ternyata sosok tersebut adalah "Yah elah lo kok nampilin tampang serem gitu sih?" Tanya Bang Gafrin

"Ihh bang Gafrin ga lucu ah! Kalau lala sampai teriak gimana coba?! Abang tau sendiri kalo Lala teriak bisaa ngancurin kaca!" Ucapku kesall

"HAHAHAHAHAHAHA btw ada apa manggil gue? perasaan sebelumnya kita bertengkar loh Key!" Tanya Bang Gafrin sambil menaik turunkan alisnya

"Lagi lagi ya Bang gue suka sama orang.. berawal dari kagum.. gue gatau harus cerita ke siapa bang, walau sebenernya gue masih agak benci ya ke lu bang, tapi cuman abang yang bisa jaga rahasia Lala" Ucapku

"Ciieee lala naksir orang lagi. lebih baik jangan suka deh la, Fikri gimana la?" Tanya Bang Gafrin sambil menepuk pundakku

"abang cemburu?"ku menaikkkan alisku,"Yah suka suka gue lah suka sama siapa juga, Kenapa aku harus mikir Fikri lagi bang, toh dia ngilang gatau kemana kan, gara gara abang juga kan, capek bang bahas Fikri tuh capek!" Ucapku

"ngapain abang cemburu sama kamu, wey lonya aja yang pengen abang cemburu haha, tetep aja Fikri gimana? kamu ish greget tau abang ingin bilang sesuatu!" Ucap bang Gafrin sambil memukul meja

"Ngomong aja kali bang, ga usah di umpetinn"

"belum saatnya kampret!"ucapnya sambil menjitak kepalaku

Jitakan Bang Gafrin tidak ada yang bisa menandinginya, sakit suer, huhu..

××××××××××××

Keesokan harinyaa, ku mulai tidak bersikap jaim lagi, intinya biar bisa cepet dapetin hati Angga. Meski aku tau mungkin memenagkan hatinya Angga sungguh tidak mungkin.

"Keyyy!!" Sahut seseorang

"Angga? kenapa? ada yang bisa aku bantu ga? " tanyaku secara bertubi tubi/?

"Haha elo udah ga jaim lagi ya, engga ini ada undangan" sambil menyondorkan sebuah undangan

"Undangan apa?...." ku mengambil undangan itu perlahan

"Gue sama Anggi ultah besokk, di rayainnya besok di rumah gue, lo dateng ya!"

"Kok ultahnya samaan?"

Stalker✨Baca cerita ini secara GRATIS!