Ch. 2

734 84 1
                                    

Edit by Xiaomu

Bab 2

Namun, dia tidak menyangka bahwa kehidupan selanjutnya akan datang begitu cepat. Rasanya seperti dia baru saja tidur sebentar dan ketika dia membuka matanya lagi, dia hidup kembali.

Lin Feilu tertegun untuk beberapa waktu. Dia mengangkat lengan kecilnya dan melihatnya sebentar. Setelah itu, dia menoleh untuk melihat sekeliling.

Ada seorang wanita dengan kostum istana duduk di samping tempat tidur, menyulam sehelai sutra. Fitur wajahnya sangat cantik, tapi wajahnya pucat dan putih. Seluruh tubuhnya memancarkan aura sakit.

Lin Feilu masih mengamati semuanya secara diam-diam ketika seorang pelayan masuk, "Selir Lan, aku telah membawa obat."

Wanita itu berdiri dan bertanya, "Di mana dokter kekaisaran?"

“Selir Li akan melahirkan, jadi semua dokter istana diperintahkan untuk berada di sana. Pelayan ini telah menyampaikan kondisi sang putri kepada staf rumah sakit kekaisaran. Ini adalah obat yang diresepkan untuk sang putri. "

Wanita itu memegang kain sutra di tangannya dengan erat untuk waktu yang lama dan akhirnya menghela nafas, seolah menerima takdirnya, “Tidak apa-apa. Pergi dan rebus obatnya, lalu buat bubur ringan. "

Pelayan itu segera pergi mendengar perintah itu. Wanita itu berbalik dan melihat bahwa gadis kecil di tempat tidur itu sudah bangun. Dia melihat sekeliling dengan mata gelapnya. Wanita itu dengan cepat meletakkan kain sutra dan mencondongkan tubuh ke tepi tempat tidur untuk mengangkat gadis itu.

Lin Feilu merasa agak pusing. Keharuman wanita itu menyerang hidungnya saat tubuh kecilnya dipeluk, memberikan perasaan yang tidak nyata.

Feilu sayang, apakah kamu merasa tidak nyaman?

Lin Feilu menggelengkan kepalanya seolah mencoba membangunkan dirinya sendiri. Wanita itu memeluknya dan keluar. Ada seorang pelayan wanita di halaman yang sedang berjongkok di bawah pohon osmanthus dan memetik benang sari. Wanita itu berkata, "Ketika Feilu sehat, ibu akan membuatkanmu kue osmanthus manis favoritmu, oke?"

 Wanita itu berkata, "Ketika Feilu sehat, ibu akan membuatkanmu kue osmanthus manis favoritmu, oke?"

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Pedoman Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.

Pohon  osmanthus

Lin Feilu mengamati sekelilingnya, dinding merah dan ubin biru menyambut penglihatannya.

Ada meja batu ditempatkan di tengah dan ada platform yang ditinggikan dengan cornice kuno di kejauhan yang membuat orang merasa seolah-olah kau bisa mencapai bintang. Ada dua atau tiga meja dan kursi batu lagi di halaman. Ada tangki air porselen besar di sudut timur dan barat. Ada empat ruangan dan beberapa pohon ditanam secara acak. Halaman kuno ini tidak indah dan tampak dingin.

Lin Feilu menoleh untuk melihat wanita itu. Dia bertanya dengan nada tenang, "Ada apa denganku?"

Suaranya lembut dan kekanak-kanakan.

Wanita itu menjawab dengan senyum hangat, “kau pergi bermain di Paviliun Linxing di pagi hari, tetapi secara tidak sengaja jatuh ke air dan masuk angin. Namun, tidak apa-apa sekarang. Kau hanya perlu minum obat sebentar lagi. "

Lin Feilu menggigit lidahnya. Ah… Sakit.

Beberapa saat kemudian, pelayan istana membawa semangkuk obat. Wanita itu memberinya obat dan memasukkan daging manis ke dalam mulutnya. Pelayan istana di sampingnya tersenyum, “Tuan putri sangat patuh. Kau tidak menangis atau membuat masalah saat kau minum obat. "

Lin Feilu merasakan sakit kepala dan berbisik, "aku ingin tidur."

Wanita itu mencium pipinya dan membawanya kembali ke tempat tidur. Lin Feilu memejamkan mata dan mendengar perintah wanita itu, “Besok kamu akan mengirim sepasang gelang giok ini ke Selir Li untuk memberi selamat atas kelahiran seorang anak. Aku sakit dan kedatanganku mungkin membuatnya kesal, jadi aku tidak akan berkunjung. "

"Pelayan ini akan mengikuti perintah."

Pada saat ini, Lin Feilu tidak lagi berkepala dingin seperti sebelumnya.

Dia tidak tahu bagaimana harus bereaksi terhadap situasi tersebut.

Namun, dia selalu seseorang yang bisa beradaptasi dengan situasi dengan mudah. Setelah minum obat dan tidur, dia sepenuhnya menerima kenyataan ini. Selama tidurnya, kenangan yang dimiliki gadis kecil itu membanjiri pikirannya.

Seorang gadis berumur lima tahun tidak tahu banyak.

Dia hanya tahu bahwa tempat ini adalah Dinasti Dalin. Ibunya adalah seorang selir kekaisaran bernama Lan. Dia memiliki kakak laki-laki bernama Lin Zhanyuan yang dua tahun lebih tua darinya. Kakaknya berbeda dari orang normal. Yang lainnya diam-diam menyebut dia bodoh.

Penjahat Ingin Membuka Lembaran Daun Baru Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang