Previous Page of 7Next Page

Gadis Kolej

spinner.gif

Ini cerita benar-benar berlaku........... memang ada kaitan dengan yang hidup dan juga yang mati, ...bukan rekaan semata-mata.  

Terlebih dahulu aku memperkenalkan diriku, Tukang Masak disebuah hotel terkemuka di sebuah pulau diutara semenanjung.Di pulau ini juga terletaknya dua buah pusat francias.Aku ada adik beradik yang belajar disitu.Tiga sepupu dengan ku.........aku dengan ayahnya sepupu.......  

bermakna.......dia memanggilku peringkat bapa saudara pupu. Aku sudah berkahwin dan mempunyai seorang cahaya mata............. pengalaman aku macam ni............Tiap-tiap cuti hujung minggu ia selalu berkunjung kerumahku.Setiap kali ia datang....wife aku selalu ada dirumah.Selang beberapa minggu.....ia datang seorang kerumahku.......wife aku tak ada dirumah..........pulang ke tanah besar kerana ada urusan.Aku sudah lama mengidam tubuhnya.........tetapi tak ada peluang  

untuk mendekatinya.Mana-mana lelaki yang tengok dia pasti geram...... kerana bentuk tubuhnya yang mengiurkan dan montok.

Masuklah Hanim apa yang hendak ditakutkan, kataku lagi.Tak nak masuklah pasal Mak su tak ada............kalau nak balik nanti Pak Su hantar............pujukku lagi.Ia masuk kerumahku dan menghempas ponggongnya di sofa...........mengadap kekaca TV.Dia menonton filem Maria mariana 11.

Aku cadangkan kepada dia menonton satu..........filem yang ia belum pernah tengok..........ia menerima cadanganku. Tanpa membuang masa...........aku menayangkan sebuah filem sex Jepun...  

..........mengandungi jalan cerita.Aku biarkan Hanim menonton seorang diri.........kali ini perangkapku pasti mengena.Ia begitu asyik maksyuk menonton tayangan yang belum pernah di lihatnya...............sampai tak sedar aku duduk di sebelahnya.Mulutnya terbuka sedikit.............  

dia tak duduk diam,ponggongnya bergerak ke kiri dan kanan.

Aku tarik tubuhnya disampingku.............Hanim tak membantah........dan mengikut saja. Aaiikkkkk...........boleh ni.........tanpa membuang masa,aku memeluk dan mencium pipinya yang putih gebu.Warna kulitnya putih kuning, tubuhnya taklah sebesar mana.......dengan aku tingginya  

cuma paras bahu aku saja. Hanim gementar dan tekejut dengan tindakanku yang sangat berani.....ia menarik pipinya yang gebu.Apa cara sekalipun aku mesti mendapatkan tubuhnya juga.........sekiranya aku melepaskan peluang ini orang lain akan menidurinya dulu.Kebanyakan rakan-rakanku yang datang kerumahku..........ingin meniduri dan mengecapi tubuhnya  

yang montok dan mongel itu.

"EEeehhhhh........PPpaakkk SSssuuu ni beraninya..............,"Hanim memandangku dengan muka yang merah padam.

"Biasalah................... .,"jawabku selamba.

Aku memeluknya kembali dengan kemas..........sambil ku mengulum bibirnya yang nipis dan kecil...........jemariku meramas-ramas gunung pejalnya disebalik baju kebayanya.Umurnya baru menjangkau 18 tahun.

Dengan tindakanku yang berani.............aku kucup bibirnya dengan rakus.....sambil jemari tanganku meramas gunung pejalnya.Aku kulum lidahnya dan kusedut dalam-dalam........Hanim memejamkan kedua matanya dan mulutnya sedikit terbuka.Hanim terasa macam ada satu aliran elektrik  

yamg menjalar ketubuhnya.

"Macamana..........Hanim............,"tanyaku sambil menahan gelora nafsu.

"PPpaakk SSsuuu........,"bisik Hanim perlahan,kelihatan ketakutan.

Aku kucup semula bibirnya..........namun dengan cepat dia menolak tubuhku dan melepaskan lingkaran lenganku ditengkoknya.Aku memeluknya dari belakang dengan kemas...sambil lidahku menjilat tengkoknya,tanganku merayap-rayap menyelusup masuk kedalam baju kebayanya.Aku meramas-ramas gunung pejal yang masih ditutup colinya.Jari jemariku gementar menahan gelora nafsu....aku meramas-ramas disegenap tubuhnya.........ia tidak berdaya menolak tubuhku lagi. Aku pusingkan mukanya mengadap mukaku......aku terus mencium bibir dan mengulum lidahnya dengan ganas,sementara tanganku meramas-ramas ponggongnya.

Hanim mengeliat kelemasan "AAAaahhhhhh...........PPPaakkkk SSSsuuu.......,

"Hanim merintih perlahan penuh nikmat.

Aku senyum sendirian...........aku menang dalam pertarungan untuk menaikkan nafsu syahwatnya.Jari jemari tanganku yang berada di celah pehanya..... kumainkan perana dengan lebih lancar lagi.Hanim menjerit kecil dan mengeluh perlahan.

"OOoohhh.......PPppaakkk SSsuuuuuuu...........,"Bisiknya perlahan. Aku mengangkat tubuh yang montok.........masuk kekamar tidurku,aku terlentangkan tubuhnya.........sambil mulutku mengulum bibirnya.Aku menindih tubuhnya yang montok dengan perlahan........tanganku lengkapkan pada bukit pantatnya.

Previous Page of 7Next Page

Comments & Reviews (1)

Login or Facebook Sign in with Twitter


library_icon_grey.png Add share_icon_grey.png Share

Who's Reading

Recommended