Previous Page of 20Next Page

Melayu Boleh

spinner.gif

Namaku Am ( Bukan nama sebenar ) berumur lingkungan 30an. Tinggal dipangsapuri Sederhana mewah di ampang. Ceritanya bergini .. saya mempunyai seorang adik ipar yang yang berstatus janda beranak dua yang tingal diblok bersebelahan dengan ku. aku mempunyai tiga orang anak berumur 12, 8 dan 3 tahun.

Aku seorang guru sekolah Rendah Kebangsaan berhampiran tempat tinggalku dan hanya memakan masa lebih kurang 7 minit perlajanan dari rumah ku ke sekolahku. Kisah aku dan adik ku bermula tahun ini apabila adik ku meminta pertolongan untuk menjaga dua orang anaknya yang bersekolah di darjah satu dan tadika. Akulah yang menguruskan segala persekolahannya kecuali soal kewangan, dari pendaftaran hinggalah menghantar serta mengambil dan mereka juga tinggal dirumaku apabila adikku pergi bekerja.

Adikku bekerja sebagai seorang penyambut tetamu di salah sebuh hotel di Kuala Lumpur jadi shiftnya tidak menentu. Semua adik-adik iparku agak malu dan segan sikit dengan aku kerana sikapku yang agak pendiam tidak banyak bercakap dengan mereka kecuali ada perkara yang penting.

Kisah ini berlaku lebih kurang tiga minggu yang lalu dimana adikku menjadi mangsaku disebabkan terlalu hormat dan respek terhadapku. ( Maklumkan Guru tentu ia respek ) Ia bermula apabila aku berbincang dengannya berkenaan dengan disiplin anaknya yang ku rasakan terlalu buas dan nakal sahingga sukar dikawal. Semasa adikku menghantar anaknya kerumahku aku telah berpesan kepadanya agar dapat menemuiku pada selepas waktu sekolah nanti diatas sebab disiplin anaknya. Memandangkan ini berkenaan dengan hal anaknya maka ia tidak keberatan untuk kerumahku pada waktu tengahari selepas aku balik sekolah.

Waktu makan tengahari ia datang kerumahku untuk perkara yang ku sebutkan tadi. Tapi aku berkata sekarang aku tengah sebin untuk menguruskaun dua anakku dan anaknya yang akan bersekolah agama di sebelah petang. anakku yang kecil aku letakkan dirumah pengasuh dan anaknya yang enam tahun bersekolah tadika islam dibawah pangsapuriku.

Semasa kami sama-sama menyiapkan budak - budak untuk ke sekolah kami ;angsung tidak bercakap walaupun sepatah dan aku dengan sikapku yang tidak akan bercakap sekiranya tidak ada perkara yang penting sahiggalah pada satu ketika apabila ia memakaikan kasut anaknya yang tadika aku pula sedang duduk memakai kasut sukanku dimana kami bertentangan. Mungkin ia tidak sedar yang aku sedari tadi memerhatikanya dimana Blous yang dipakaunya telucut satu butang dibahagian teteknya.9 Tidak memakai bra rupanya ) Memang jelas kelihatan didepan mataku sahinggalah ia mula menyedari akan perbuatanku yang memerhatikan teteknya semasa memakaikan kasut anaknya, adalah lebih kurang lima minit lamanya. setelah menyedari apa yang berlaku ia terus memalingkan badan kearah anakku yang sulung.

Sebelum menaiki kereta aku sempat memberikan kunci rumahku dan berpesan supaya ia tunggu saja dirumah sementara aku menghantar budak -budak ke sekolah agama. Dalam perjalananku aku dilanda perasaan bersalah dan berdosa diatas apa yang telah aku lakukan terhadap adikku. aku tidak patut melakukan demikian walaupun ia berlaku bukan diatas kehendakku dan kehendak adikku. Dalam perjalanan pulang aku bercadang untuk meminta maaf diatas kelakuan ku tadi, aku tidak mahu ia hilang rasa hormat terhadap aku yang dianggap sebagai penyelesai masalah kepada adik-adikku.

Setelah aku masuk kerumah aku lihat adikku sedang berbaring diatas sofa yang baru dibeli oleh isteriku hasil dari pengeluaran wang KWSP ( Pemohonan Komputer tapi tak belipun ) aku menyapanya agar melakukan solat. aku memang tidak pernah tinggalkan solat bergitu juga siapa sahaja yang bertandang kerumahku akan ku suruh melakukan solat apabila masuk waktu kerana ia meupakan kewajipanku sebagai tuan rumah.

Dipendekkan... kami sama-sama duduk di dapur sambil makan goreng pisang yang ku beli dalam perjalanan pulang dari menghantar budak sekolah tadi..... Dalam perbincanganku dengan adikku aku sebagai seorang guru kaunseling di sekolahku telah menggunakan segala kepakaran yang aku ada untuk menasihatinya dalam mendidik anak supaya agar tidak terikut dengan suasana sekarang. Dalam peneranganku adikku tidak berkata sepatah pun kecuali bertanya apa yang tidak faham serta mengiakan apa yang aku kata sahinggalah sampai satu bab yang mana ia telah mengalirkan air mata dimana terkenangkan nasibnya yang ditinggalkan oleh suaminya yang terlibat dengan dadah..

Apabila ia menangis aku telah menghentikan ceramahku berkenaan dengan anaknya.. sebaliknya memberikan semangat kepadanya supaya lebih gigih dan sabar untuk terus menghadapi hidup .... Memandangkan keadaan masih belum reda akupun mendekati dan duduk disebelah adiku sambil merenung wajahnya sambil mengelap airmatanya denga tisu yang memang ada diatas meja.

Previous Page of 20Next Page

Comments & Reviews (4)

Login or Facebook Sign in with Twitter


library_icon_grey.png Add share_icon_grey.png Share

Who's Reading

Recommended