Halaman sebelumnya of 5Halaman selanjutnya

You are the only one

spinner.gif

jeng jeng jeng... welcome to me.. :D

dilov is back ..:D

happi reading yaahh...

maapkan saya yang sudah buat kalian semua nunggu lama buat chapter ini,,,

semoga tidak mengecewakan..:)


========++++=======


Ruang kepala sekolah??? Yaahh great!!? Here I am!!??  >.<

kekacauan yang telah kuperbuat tadi di acara pensi mengakibatkanku  berakhir disini ‘ruang kepala sekolah’.  Keren bukan. Ga semua siswa bisa bertatap muka langsung dengan kepala sekolah dan aku?? Seorang Lovalita Kirana di panggil secara khusus buat ketemu ma kepsek. Waw..amazing. kerenn sekali.

Huuaaaa… andai itu sebuah penghargaan pasti aku sangatlah senang, tapi ini apa??hukuman?? owh.. ternyata tidak, tapi ini sebuah teguran. Beruntung sekali. Tapi sebenarnya aku pengen diskors. yahh..itung itung libur dadakan penghilang stress.

Beneran kayak terdakwa yang di sidang deh, di Tanya macem macem. Bukan hanya di Tanya tapi di ceramahin juga, dan bukan di ceramahin soal kejadian tadi aja,tapi soal dino juga.  bahkan kepsek yang terhormatpun ikut berkomentar ria soal hubungan tak harmonisku dengan dino. Masak iya seorang lova disuruh minta maaf ma dino dan disuruh baikan?? Ogah banget bukan. Dan katanya lagi permusuhanku ma dino udah mengakibatkan kerusuhan disekolah. Haloo?? Bukan salahku jugakan kalau sekolah rusuh karena hal ga penting ini. Yang rusuh mereka napa aku yang disalahin ?? Ga jelas banget.

Di ruang kepsek ini aku hanya bisa cengar cengir nanggapin kata kata pak kepsek yang menyangkut namaku dan dino. Dan setelah satu jam berada di ruang angker ini, akhirnya aku dibebaskan bersyarat, yaitu ga boleh ngulang hal kayak gini lagi. fine.

Berasa keluar dari penjara deh..

“lova gimana??” kata icha cepat cepat setelah melihatku keluar dari ruang kepsek.

Ternyata icha, akbar dan miki menungguku di depan ruang kepsek dari tadi. Beneran tak kusangka..

“apanya??” kataku santai.

“loe di hukum atau skors??” Tanya akbar

Sebelum sempat aku menjawab pertanyaan akbar, datanglah pertanyaan miki dengan tiba tiba.

“band kita di blacklist dari acara pensi tahun depan??”

“hha?? Maksudnya?” kataku ga ngerti.

“gue ga mau ya, gara gara kebodohanmu tadi di panggung ,band kita di blacklist di setiap pensi yang di adain di sekolah” kata miki menjelaskan pertanyaannya sebelumnya.

“enggaklah, ngapain juga kepsek ngurusin hal hal kayak gitu”

“owh.. baguslah” kata miki dan akbar lega.

“kalau begitu kita pergi dulu lov, selamat menikmati hukumanmu ya… byeee,,” lanjut miki sambil pergi narik tangan akbar.

“hei..gue ga dihukum bego’.. jadi kalian berdua dari tadi nungguin gue disini cuman mo nanyain masalah band aja?? Gue kira loe berdua peduli ma gue!! Sialan!!” teriakku pada miki dan akbar yang sudah melenggang pergi ninggalin aku ma icha.

Dasar teman teman rese!! Jahat banget sih. Huft..

“lova udah” kata icha sambil tertawa kecil. “ so, loe ga di hukum??” lanjutnya sambil menarikku pergi dari depan ruang kepsek.

“nope” jawabku singkat.

“bagaimana bisa?? Loe kan jelas jelas udah merusak pensi dan mengakibatkan kerusuhan di kalangan cewek cewek pencinta dino??”

“tau’..,, mungkin pak kepsek salah satu penggemar gue kali. Jadi beliau ga ngehukum gue..Haha” candaku pada icha.

“emang loe kira pak kepsek manusia labil apa, sampai sampai mo ngefens ma loe”

“maybe..haha”

“baiklah, kalau pak kepsek ga ngehukum loe , berarti gue yang harus ngehukum loe” tiba tiba icha berhenti dan memegangi bahuku.

“maksud loe??” Tanyaku bingung melihat tampang serius icha.

“loe udah ngerusak acara pensi yang udah gue persiapin sekeren mungkin!! Loe juga udah ngebuat semua penonton di depan panggung pada lari ngejar ngejar dino dan sebagian lagi pada lebih milih nonton pertunjukan kejar kejarannya dino ma cewek cewek yang tergila gila ma dino” kata icha sambil mencubit kedua pipiku. “loe udah ngebuat gue gagal jadi panitia”

Aku yang kesakitan karena cubitannya icha hanya bisa meringis dan mencoba melepaskan tangan icha yang masih saja mencubit pipiku.

“cha’ sakit..lepasiinn…maap maap..aww”

“jahat loe lov..” kata icha sambil melepaskan cubitannya dari pipiku.

“hehe..maap cha’. Loe kan tau ndiri kalau gue orang yang ga bisa pikir panjang makanya banyak hal hal bodoh yang gue lakuin.gue juga ga maksud kug ngrusak acara pensi loe. Ini semua gara gara dino sialan!!” kataku  sambil megangin kedua pipiku yang masih sakit karena cubitannya icha.

Halaman sebelumnya of 5Halaman selanjutnya

Komentar dan Ulasan (17)

Login or Facebook Sign in with Twitter


library_icon_grey.png Tambah share_icon_grey.png Berbagi

Media

where is dino????

Siapa yang Membaca

Disarankan