Previous Page of 78Next Page

Novel Wiro Sableng

spinner.gif

____________________________________________________________

http://ebooksters.blogspot.com/2010/04/wiro-sableng-maut-bernyanyi-di.html

WIRO SABLENG

PENDEKAR KAPAK MAUT NAGA GENI 212

KARYA: BASTIAN TITO

MAUT BERNYANYI DI PAJAJARAN

SATU

Di bawah terik panasnya matahari di siang bolong itu maka bertiuplah angin kencang

dan gersang. Debu pasir di pedataran beterbangan ke udara, memekat tebal, menutup

pemandangan beberapa saat lamanya.

Suara siulan aneh yang melengking-lengking membawakan lagu tak menentu terdengar

di lereng bukit di ujung pedataran. Siulan aneh ini seperti mau menerpa dan menumbangkan

hembusan angin gersang yang datang dari pedataran.

Tiba-tiba sekali suara siulan aneh ini terhenti!

Sebagai gantinya mengumandangkan suara tertawa mengekeh di seantero bukit.

Pemuda berpakaian putih yang ada di puncak bukit saat itu memandang ke samping.

Sebelum jelas telinganya menangkap suara tertawa tadi sejenis cairan harum telah melesat ke

arahnya. Kalau saja dia tidak cepat-cepat melompat ke belakang pastilah sebagian mukanya

kena disambar cairan itu. Cairan yang tak mengenai si pemuda baju putih rambut gondrong ini

menghatam pohon besar. Bukan olah-olah hebatnya semburan cairan aneh tadi itu!....

Si pemuda sendiri kejutnya bukan kepalang. Baru saja setengah harian berjalan tahu-

tahu sudah ada orang lain yang inginkan nyawanya! Dia memandang ke arah datangnya

semburan cairan aneh tadi. Baru saja dia palingkan kepala mendadak dari atas menderulah

ratusan tetes cairan tadi laksana air hujan yang deras ditiup badai!

Pemuda itu berseru nyaring dan hantamkan tangan kanannya ke atas. Ratusan tetes

cairan itu muncrat kembali ke atas dan ratusan lagi menyibak ke samping. Daun-daun pohon

tembus berlubang-lubang sedang batang-batang kayu seperti kena tusukan paku!

Gelak mengekeh menggema lagi di seantero puncak bukit. Anehnya si pemuda belum

juga dapat mencari dengan matanya, manusia yang telah mengeluarkan suara tertawa itu. Padahal

jelas dekat sekali kedengarannya.

Hatinya penasaran sekali. Sambil garuk kepala dia memandang berkeliling. Kedua

matanya kemudian tertuju lekat-lekat pada sebatang pohon raksasa yang tinggi menjulang ke

langit, mungkin lebih dari tiga puluh meter tingginya. Suara tertawa itu datang dari atas pohon

tapi orangnya masih tak kelihatan. Mungkin tertutup oleh daun-daun pohon yang lebar-lebar dan

lebat.

"Manusia di atas pohon!," bentak pemuda itu: "Kalau berani buka urusan, berani unjuk

diri!" Sehabis berkata begitu pemuda itu pukulkan telapak tangan kanannya ke atas. Serangkum

angin yang dahsyatnya laksana topan melanda pohon raksasa itu. Ranting dan cabang berpatahan.

Previous Page of 78Next Page

Comments & Reviews (1)

Login or Facebook Sign in with Twitter


library_icon_grey.png Add share_icon_grey.png Share

Media

Wiro Sableng - Maut Bernyanyi Di Pajajaran

Who's Reading

Recommended